Dokumen CDC Bocor: Varian Delta Sama Menularnya dengan Cacar Air

Ilustrasi Covid-19 Varian Delta. [Foto: Istimewa]

WASHINGTON - Varian Delta dari virus Corona baru sama menularnya dengan cacar air, mungkin menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada jenis sebelumnya, dan infeksi terobosannya pada individu yang divaksinasi mungkin sama menularnya dengan kasus yang tidak divaksinasi. Demikian menurut dokumen pemerintah Amerika Serikat (AS) yang bocor.

Slide presentasi internal yang diproduksi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menekankan bahwa "perang telah berubah" sebagai akibat dari kemunculan varian Delta.

Laporan ini pertama kali dilaporkan oleh The Washington Post dan telah diverifikasi oleh AFP.

Direktur CDC Rochelle Walenksy mengutip data dari presentasi minggu ini untuk membenarkan penggunaan masker kembali untuk orang yang divaksinasi di daerah berisiko tinggi.

Salah satu kesimpulan terbesar adalah temuan bahwa terobisan infeksi pada orang yang divaksinasi sangat menular, dengan data yang berasal dari penelitian sebelumnya dan analisis baru tentang wabah di Provincetown, Massachusetts.

Para ahli mengandalkan angka yang disebut nilai ambang siklus (Ct) untuk menunjukkan berapa banyak virus yang dikandung oleh orang yang terinfeksi, dengan angka yang lebih rendah menunjukkan viral load yang lebih tinggi.

"Di Provincetown, tidak ada perbedaan nilai rata-rata Ct pada kasus yang divaksinasi dan tidak divaksinasi," kata slide tersebut seperti dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (31/7/2021).

Pada hari Jumat, CDC menerbitkan laporan awal tentang peristiwa superspreading, di mana sekitar tiga perempat orang divaksinasi. Wabah itu terkait dengan perayaan 4 Juli, dengan jumlah orang yang terinfeksi terakhir membengkak menjadi 900, menurut laporan lokal.

Tapi tidak seperti wabah massal sebelumnya, pasien rawat inap rendah - hanya tujuh sejauh ini, menurut situs berita MassLive, dan sejauh ini tidak ada kematian.

"Ini adalah poin kunci yang merupakan bagian dari alasan CDC mengubah pedomannya," kata Celine Gounder, seorang dokter penyakit menular dan profesor di Universitas New York, kepada AFP.

"Ini tidak terlalu banyak untuk perlindungan Anda sendiri: sebagai orang yang divaksinasi jika Anda memiliki salah satu dari terobosan infeksi ini, Anda mungkin memiliki gejala ringan, Anda mungkin tidak memiliki gejala, tetapi berdasarkan apa yang kami lihat di sini Anda bisa menularkan ke orang lain," terangnya.

Oleh karena itu, CDC telah mengubah panduannya untuk mengatakan bahwa orang yang divaksinasi perlu menguji apakah mereka terpapar virus bahkan jika mereka tidak memiliki gejala.

Jennifer Nuzzo, seorang ahli epidemiologi di Universitas Johns Hopkins, menambahkan bahwa hal yang perlu diperhatikan tentang wabah Provincetown adalah bahwa hal itu terjadi di lingkungan di mana penularan masyarakatnya rendah dan dengan demikian, rekomendasi masker baru CDC tidak akan berlaku di sana.

"Selain itu, pelaporan publik seputar penyelidikan wabah itu menunjukkan bahwa paparan kemungkinan besar terjadi di tempat-tempat seperti bar dan pesta rumah, di mana penggunaan masker tidak mungkin dilakukan," ujarnya kepada AFP.

Slide set CDC juga menunjukkan terobosan infeksi tidak jarang seperti yang diperkirakan sebelumnya dan saat ini menyumbang 35.000 infeksi bergejala per minggu di antara 162 juta orang Amerika yang divaksinasi.[]

Komentar

Loading...