Ini Penyebab Facebook, Instagram, dan WhatsApp Down Selama Tujuh Jam

Ilustrasi logo Instagram, Facebook, Whatsapp. [Foto: Istimewa]

Pemadaman Facebook, Instagram, WhatsApp, dan Oculus membuat setiap sudut kerajaan Mark Zuckerberg offline pada hari Senin, 4 Oktober 2021. Ini adalah pemadaman media sosial yang paling menyeluruh dan tampaknya terbukti sangat sulit untuk diperbaiki.

Facebook sendiri belum mengkonfirmasi akar penyebab kesengsaraannya, tetapi banyak petunjuk di internet, sebagaimana dilaporkan Wired. Keluarga aplikasi perusahaan secara efektif terganggu dari muka internet pada 11:40 ET, saat Sistem Nama Domain (DNS) menjadi tidak dapat dijangkau. DNS sering disebut sebagai buku telepon internet; itulah yang menerjemahkan nama host yang Anda ketikkan ke dalam tab URL—seperti facebook.com—menjadi alamat IP, yang merupakan tempat tinggal situs-situs tersebut.

Down global berlanjut selama sekitar 7 jam. Facebook dan Instagram tampaknya telah pulih pada Senin sore sekitar pukul 18.00 waktu Amerika (Eastern) atau Selasa pagi pukul 05.00 WIB. Pada 18:33, Facebook mengkonfirmasi bahwa layanannya telah dipulihkan, sebagaimana dilaporkan FOX Business.

Kesalahan DNS cukup umum, dan itu adalah alasan mengapa situs tertentu tidak dapat diakses. Hal itu dapat terjadi karena semua jenis alasan teknis yang tidak jelas, sering kali terkait dengan masalah konfigurasi, dan dapat diselesaikan dengan relatif mudah. Namun, dalam kasus ini, sesuatu yang lebih serius tampaknya sedang terjadi.

“Pemadaman Facebook tampaknya disebabkan oleh DNS; namun itu hanyalah gejala dari masalah,” kata Troy Mursch, kepala peneliti dari perusahaan intelijen ancaman siber Bad Packets. Masalah mendasar, kata Mursch—dan para ahli lainnya setuju—adalah bahwa Facebook telah menarik apa yang disebut sebagai rute Border Gateway Protocol yang berisi alamat IP dari server nama DNS-nya. Jika DNS adalah buku telepon internet, BGP adalah sistem navigasinya; itu memutuskan data rute apa yang diambil saat melewati jalan raya informasi.

“Anda dapat menganggapnya seperti permainan telepon,” tetapi alih-alih orang-orang bermain, ini adalah jaringan yang lebih kecil yang saling memberi tahu cara menjangkau mereka, kata Angelique Medina, direktur pemasaran produk di perusahaan pemantau jaringan Cisco ThousandEyes.

“Mereka mengumumkan rute ini ke tetangga mereka dan tetangga mereka akan menyebarkannya ke rekan-rekan mereka.”

Ini banyak jargon, tetapi mudah dijelaskan: Facebook telah jatuh dari peta internet. Jika Anda mencoba melakukan ping ke alamat IP tersebut sekarang? “Paket-paket itu berakhir di lubang hitam,” kata Mursch.

Pertanyaan yang jelas dan masih belum terjawab adalah mengapa rute-rute BGP itu menghilang sejak awal. Ini bukan penyakit umum, terutama pada skala ini atau selama ini. Selama pemadaman, Facebook tidak mengatakan selain tweet bahwa platform itu "bekerja untuk mengembalikan semuanya ke normal secepat mungkin."

Setelah layanan kembali mengalir pada Senin sore, Facebook mengirimkan pernyataan yang masih kurang detail teknis.

"Kepada semua orang yang terkena dampak pemadaman di platform kami hari ini: kami minta maaf," kata perusahaan itu.

"Kami tahu miliaran orang dan bisnis di seluruh dunia bergantung pada produk dan layanan kami untuk tetap terhubung. Kami menghargai kesabaran Anda saat kami kembali online."

Pakar infrastruktur internet yang berbicara dengan WIRED semuanya menyarankan jawaban yang paling mungkin adalah kesalahan konfigurasi di pihak Facebook.

"Tampaknya Facebook telah melakukan sesuatu pada router mereka, router yang menghubungkan jaringan Facebook ke seluruh internet," kata John Graham-Cumming, CTO perusahaan infrastruktur internet Cloudflare, yang menekankan bahwa dia tidak mengetahui detail dari apa yang terjadi. Bagaimanapun, katanya, internet pada dasarnya adalah jaringan dari jaringan, masing-masing mengiklankan kehadirannya ke yang lain. Untuk sekali ini, Facebook telah berhenti beriklan.

Yang juga berarti bahwa lebih dari sekadar layanan eksternal Facebook terpengaruh. Anda tidak dapat menggunakan "Masuk dengan Facebook" di situs pihak ketiga, misalnya. Dan karena jaringan internal perusahaan sendiri tidak dapat menjangkau internet luar, karyawannya dilaporkan juga tidak dapat menyelesaikan banyak hal. (CEO Instagram Adam Mosseri bahkan men-tweet bahwa “terasa seperti hari bersalju.”)

Itu juga bisa membantu menjelaskan mengapa butuh waktu lama untuk kembali aktif dan berjalan. Pada tahun 2019, gangguan Google Cloud mencegah teknisi Google online untuk memperbaiki gangguan Google Cloud yang membuat mereka tetap offline. Tampaknya setidaknya mungkin bahwa Facebook terjebak dalam stack-22 yang serupa, tidak dapat menjangkau internet untuk memperbaiki masalah perutean BGP yang memungkinkannya menjangkau internet.

Kabar baiknya adalah bahwa begitu Facebook dapat mengembalikan konfigurasi apa pun yang terjadi, tidak perlu waktu lama untuk kembali berbisnis.

“Bila diperbaiki, lalu lintas akan benar-benar mulai mengalir,” kata Medina.

Sementara itu, internet lainnya merasakan ketidakhadiran Facebook. Atau, lebih khusus lagi, DNS resolver seperti Cloudflare—layanan yang mengubah nama domain tersebut menjadi alamat IP—telah melihat sebanyak dua kali lipat dari jumlah lalu lintas yang biasa, karena orang terus mencoba memuat Facebook, Instagram, dan WhatsApp tanpa hasil. Permintaan tersebut tidak cukup untuk membanjiri sistem, tetapi lonjakan ini mengingatkan betapa interdependen, dan terkadang rapuh, internet sebenarnya.

"Ini bukan cerita dramatis dari seluruh internet yang bisa jatuh, atau omong kosong seperti itu," kata Graham-Cumming.

"Lebih dari itu adalah sistem yang saling berhubungan dan tetap terjaga sebagian karena hal-hal teknis dan sebagian karena orang-orang yang mengawasinya siang dan malam." []

Komentar

Loading...