Majelis Hakim Vonis Terdakwa Penipuan Umrah di Aceh Dua Bulan Penjara

Dokumentasi Barang bukti dugaan penipuan jamaah umrah di Mapolda Aceh, Banda Aceh. [Foto: Antara Aceh]

BANDA ACEH - Majelis hakim Pengadilan Negeri Banda Aceh memvonis terdakwa Akmal Hanif dalam perkara penipuan umrah dengan hukuman dua bulan penjara.

Vonis tersebut dibacakan majelis hakim diketuai Dahlan di Pengadilan Negeri Banda Aceh di Banda Aceh, Senin (24/5/2021).

Terdakwa Akmal Hanif, hadir ke persidangan didampingi dua penasihat hukumnya Erlizar Rusli SH MH dan M Arief Hamdani SH CLA dari Kantor Hukum Erlizar Rusli SH MH and Associates.

Vonis majelis hakim tersebut lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum. Sebelumnya, jaksa penuntut umum menuntut terdakwa dengan hukuman empat bulan penjara.

"Menyatakan terdakwa Akmal Hanif bin Alm H Abdullah bersalah melakukan tindak pidana penipuan sebagaimana diatur dalam Pasal 378 KUHPidana," kata majelis hakim.

Erlizar Rusli, penasihat hukum terdakwa menyatakan pikir-pikir atas putusan majelis hakim tersebut. Pihaknya memanfaatkan masa pikir-pikir selama tujuh hari untuk menentukan apakah menerima atau tidak terhadap putusan tersebut.

"Kendati divonis bersalah, klien kami tetap akan menyelesaikan persoalannya dengan korban, seperti mengembalikan kerugian korban," kata Erlizar menyebutkan.

Erlizar menyebutkan kliennya, Akmal Hanif dan korban sudah berdamai. Bahkan sudah mengembalikan sebagian uang korban yang pernah disetorkan untuk biaya ibadah umrah.

"Klien kami bertanggung jawab menyelesaikan semua. Kalau ada yang merasa belum selesai, sampaikan kepada kami atau yang bersangkutan agar diselesaikan tanpa harus melaluinya proses hukum," kata Erlizar.

Sebelumnya, terdakwa Akmal Hanif yang merupakan pemiliki PT Elhanif Tour dan Travel didakwa penipuan ibadah umrah, sehingga saksi Jufridani bin Alm Eko Widarma mengalami kerugian puluhan juta rupiah.

Saksi yang sudah melunasi untuk empat orang biaya perjalanan umrah tidak kunjung diberangkatkan sesuai janji pada Desember 2019. []

Komentar

Loading...